Upaya Hadirkan Sekolah Muhammadiyah yang Unggul Berkemajuan dan Berkeadaban

Kamis, 25 Januari 2024 : 00:30

 


sdmuh1solo.com - Empat strategi mendesain sekolah unggul berkemajuan menjadi bahasan ruang lingkup, program, prestasi, penerimaan peserta didik baru (PPDB) sekolah di siaran pendidikan radio Mentari FM di Gedung Dakwah Balai Muhammadiyah Solo, Rabu (24/1/2024).

Siaran radio itu menghadirkan narasumber Wakil Kepala Sekolah bidang Humas SD Muhammadiyah 1 Ketelan Solo, Dwi Jatmiko. Pembahasan fokus bagaimana strategi mendesain sekolah unggul berkemajuan. Inovasi dan terobosan menjadi kunci utama sekolah SD Muhamamadiyah 1 Ketelan, Solo. Sekolah yang berdiri sejak 1935 ini tetap eksis yang saat ini di bawah manajerial kepala sekolah penggerak, Sri Sayekti.

“Terima kasih kepada masyarakat yang telah mengamanahkan putra putrinya di SD Muhammadiyah 1 dan saat ini kuota tahun 2024/2025 telah terpenuhi dan sekarang membuka penitipan tahun 2025/2026,” tutur Jatmiko, Rabu (24/1/2024).

Dia lantas menjelaskan empat strategi, seperti memperbaiki mutu sekolah, mulai dari jam masuk lebih pagi terutama guru karyawan pukul 06.45 WIB dan wajib apel. Selain itu siswa pukul 07.00 WIB, jaminan bisa mengaji dengan metode Al Husna dan langgam nahawand untuk bacaan Al-Qur’an, anak bisa wudu, dan salat dengan benar.

“Empat strategi kalau di sekolah ini mudahnya bisa dilihat pertama adanya kelas tahfiz, kedua kelas sains, ketiga kelas olahraga dan keempat kelas seni,” ujarnya.

Selain itu, ditambah ekstrakurikuler, ada makan siang dari dapur sehat dan jajan makanan yang sehat dari kantin sehat, Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) modern, perpustakaan terakreditasi A dari Perpusnas RI, Musala bersertifikat arah kiblat, Radio Solo Belajar (RSB), pelayanan antar jemput yang prima, selain itu penerimaan peserta didik baru (PPDB) lebih awal dan sepanjang masa.

“Kepala sekolah selalu melibatkan wali murid untuk bisa membantu membesarkan sekolah. Ada kelas inspirasi dari orang tua, dan sekolah ini sesuai pesan Bu Yekti [Sri Sayekti] harus mampu memetakan potensi, keahlian, dan senioritas guru. Diajak diskusi, sharing, untuk ikut membesarkan sekolah bersama-sama,” bebernya.

Sekolah yang berada di Jalan Kartini No. 1 ini tidak hanya berprestasi akademik tetapi juga nonakademik. Sekolah sudah mengajarkan siswa dan siswinya menjauhi praktik korupsi sejak dini. Implementasi pendidikan antikorupsi (PAK) ada di pembelajaran pengembangan diri, ekstrakurikuler aktualisasi, budaya sekolah dan projek pelajar Pancasila.

”Akhirnya sekolah menyampaikan terima atas apresiasi praktik baik dalam implementasi pendidikan antikorupsi (PAK) bertepatan puncak peringatan Hari Antikorupsi Sedunia (Hakordia) 2022 berlangsung di Hotel Bidakara, Jakarta,” ujarnya.

Share this Article

0 komentar :

Copyright © 2019 SD Muhammadiyah 1 Surakarta - All Rights Reserved