Siswa Tampil Memukau di Pendhapi Gedhe di Hardiknas

Sabtu, 21 April 2018 | 02.30.00



Solo, Jawa Tengah, - Bangga  untuk Rampak atau tetabuhan musik gamelan secara live mengiringi tarian tari Anoman Duta dari Sekolah Pendidikan Karakter berbasis TIK SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta, Jawa Tengah. Berkali-kali penonton memberikan applause bersama-sama Melalui panggung Pembukaan Bazar Buku Murah (buku dan peralatan sekolah) 2018 yang digelar di Pendhapi Gedhe Balaikota Surakarta sejak 21 April hingga 27 April.

Tak hanya riuh tepuk tangan para penonton, Sabtu pagi itu juga dipenuhi gelak tawa tatkala dalam beberapa adegan Sendratari Ramayana diselipkan kegiatan tanya jawab di kelas bersama Punakawan, Bagong sebagai guru, Petruk sebagai murid.

"Wong mati bakale menyang ngendi (Kemanakah orang yang mati) tanya bagong kepada petruk, petruk menjawab gumantung tindak pakartinipun kaliyan ibadahe (tergantung budi pekerti dan ibadahnya), menawi sae tindak dateng suarga (Kalau baik menuju surga), menawi boten sae dateng neraka (kalau tidak baik ke neraka), lalu jawabannya petruk disalahkan oleh bagong, kemudian  Bagong menjawab sebagai guru sak karepe sing gotong (tergantung yang membawa)" ujar Bhadrika Arya Guna sebagai Bagong.

Sejumlah 36 siswa dari SD Muhammadiyah 1 Ketelan tersebut berhasil mewarnai panggung dan memukau para pengunjung dengan penampilan mereka. Sabtu (21 April 2018).

Dalam rangka menyambut hari Pendidikan Nasional tahun 2018 Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang bertepatan 2 Mei mendatang serentak di seluruh Indonesia, khususnya untuk Provinsi Jawa Tengah dipusatkan di Balai Kota Surakarta (Pendahapi Gedhe). Pagelaran Seni Tradisional bekerja sama dengan Direktorat Kesenian Ditjen Kebudayaan, Sanggar dan sekolah serta memberi kesempatan para siswa untuk menampilkan kesenian.

Kepala Sekolah, Sri Sayekti, S.Pd., M.Pd mengatakan “Sesuai dengan tema Hardiknas tahun ini “Menguatkan Pendidikan Memajukan Kebudayaan” SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta akan berjuang memberikan layanan Pendidikan yang terbaik baik akademik dan non secara maksimal dan optimal di era kekinian sekaligus SD muhammadiyah 1 Ketelan terus melestarikan kebudayaan lewat kegiatan-kegiatan kesenian tradisional di Sekolah. Termasuk di dalamnya melakukan kegiatan-kegiatan pementasan untuk menumbuhkan kecintaan anak-anak terhadap kesenian tradisional,” ujarnya.

Ditambahkan, salah satu guru dan Sutradalang Ki Agung Sudarwanto, S.Sn., M.Sn., “Sebagai generasi penerus anak bangsa berkemajuan, tugas kita melestarikan budaya yang sudah ada. Apalagi kesenian daerah yang menjadi ciri khas daerah kita. Seperti tari di iringi gamelan contohnya. Makanya saya terus berupaya mengawal seni tradisi bagi generasi zaman now, Ing Ngarso Sung Tulodo memiliki arti memberikan tauladan di depan, Ing Madya Mangun Karso memiliki arti ditengah membangun semangat dan Tut Wuri Handayani itu sendiri berarti memberikan dorongan dari belakang” Ungkap Pengurus Pepadi bidang Penelitian dan Pengembangan.

Pembukaan Peringatan Hardiknas Provinsi Jawa Tengah dihadiri Semua UPT, IKAPI, Wakil Walikota Dr. H. Achmad Purnomo, Apt., Kepala Dinas Etty Retnowati, SH., MH, Kadis Pendidikan Solo Raya, Arpusda, Kadisdikbud Provinsi, Kemenag Solo Raya, Muspida Solo, DPRD Bidang Pendidikan, Dewan Pendidikan Drs. H.M. Joko Riyanto, SH., MM.,MH., ka. PAUD, Kepala sekolah (KKS), MKKS, wartawan cetak dan TV, ratusan masyarakat, pelajar, serta instansi terkait.

Humas Jatmiko.

Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Copyright © 2014. SD Muhammadiyah 1 Ketelan Surakarta - All Rights Reserved
Kembali ke Atas